Menunggu

katah orang, menunggu adalah pekerjaan sia-sia yang menjemukan. sepakat atau tidak, menunggu memang kadangkala membuat kita terkadang merasa kesal, bosan, pengen marah. misalkan saja kita menunggu kedatangan seseorang, teman, kerabat, atau pasangan. beugh kalok kitah gak sabaran, bisa ngerasa lumutan nungguin berjam-jam kedatangan mereka. 😆

tapih tauk gak? kalok dalam “pekerjaan” menunggu terdapat sebuah ilmu, yaitu ilmu kesabaran. tul ndak pak kyai….? hehehehe…..yups, saat kita menunggu kita dilatih untuk bersabar. sabar menunggu kedatangan, sabar menunggu giliran, sabar menunggu kesempatan dan sabar menunggu lainya. gak maok jugax khan kehilangan kesempatan besar karena kita gak sabar menunggu? misalnya saja kita gak sabar menunggu teman datang, lalu kita cabut pergi, belakangan diketahui seandainya kita bisa menunggu 5 menitan  lagi saat teman datang, ternyatah dia membawa kabar gembira atau ngasih sesuatu pada kita. tapi apa coba? karena kita gak sabar kita kehilangan semua itu, ya tho?:mrgreen:

nah….masih gak sabar menunggu?

menunggu ya menunggu….tapi, inih gak asal menunggu. mentang2 kitah punyak usus dhawa (jawa:sebutan bagi orang yang sabaran) trus nungguin ampek berbusa. ya gak gituh. ada kalanyah kita gak usyah menunggu dan gak harus menunggu. gak harus mengunggu inih pada hal-hal nyang tidak ada kepastian. misalnya, apa kita maok nunggu hujan duit dateng?. ya ndak mungkin khan….? musti kerja dulu, ya kan? ya dong? bener kan? bener dong?  :mrgreen: 😆

aniwei bedewei jakarta punya baswei~!, saya termasuk orang yang tengah2. kadangkala sayah sabar ……..bgt menunggu si ayang pulang kuliah diparkiran! fiuh………kadang jugax kalok rapat ditunggu pas jam janjian gak dateng2, sayah kasih toleransi 1/4 jam, kalok belon dateng jugax, sayah cabut! sayah termasuk jugax gak terlalu suka nunggu lama, cuma hal2 tertentu ajah, makanya kadang sayah gak tega kalok ada yang nungguin sayah atau nunggui sesuatu demi sayah. sayah harus segera datang, entah dengan cara apapun, atau kalok gak, sayah suruh pulang sahaja gak usyah nungguin sayah…. 😀

bedewei lagi nich…hihihihihihihihihihi….sayah jugax lagi nungguin upah dari nguli sayah di sini, nungguin panggilan interview disanah dan nungguin keputusan disonoh.

gimanah kalok sampeyan??

29 thoughts on “Menunggu

  1. menunggu adalah sesuatu yang lumrah, namun tetap harus ada batas toleransinya…
    seperti misalnya kita sampe datang terlambat berarti kita menzalimi orang yang telah menunggu kita.
    anyway semoga dapat semua hasil tungguannya… yakz.
    btw nikah juga masuk daftar tunggu kah?

  2. @ adit-nya niez
    *lempar ke laut*
    @ fisha17
    kebanyakan orang memang begituh… 😛
    @ bluethunderheart
    sayah jadi terharu…. 😎 :mrgreen:
    *padahal tulisan sayah cumang sampah* 😦
    @ doelsoehono
    sabar…sabar…. 😀
    @ iaksz
    cepetan! 😈
    dah laper nich 😎
    @ aRul
    makasih bang arul… :mrgreen:
    nikah ituh tahun depan, depan, depanya lagi….dan lagi… 😆
    @ cebong ipiet
    yups…itulah menunggu seharusnyah… 😛

  3. Tergantung apa yang ditunggu Bee…
    kalo nunggu mo gajian sih enak, tapi kalo nunggu istri mo melahirkan baru…..gimana ngungkapinya Bee..?

  4. Ya ALLAH jadikan pemilik blog ini manusia manusia pilihanMU yang berkeyakinan bahwa bumiMU yang terhampar luas adalah masjid baginya, kantornya adalah musholahnya, meja kerjanya adalah sajadah,

    Kemudian fungsikan setiap tatapan matanya penuh rahmat dan kasih sayang sebagai refleksi dari penglihatanMU, jadikan pikirannya husnuzhan, tarikan napasnya tasbih, gerak hatinya sebagai doa, bicaranya bernilai dakwah, diamnya full zikir, gerak tangannya berbuat sedekah, langkah kakinya jihad fi sabillillah.

    Selamat hari raya IDUL ADHA …

    RINDU a.k.a ADE

  5. hahaha…

    flip flop, …

    baru aja lid posting tulisan tentang “MEnunggu”…

    padahal belom baca tulisan mas lo.. hehehe..
    setuju, emang kita benar2 dilatih ilmu sabar, saat menunggu…

  6. assalamualaikum…

    wah dapet ilmu baru nih.. yaitu ilmu sabar

    pantesan ya… tak pikir pikir indonesia ini terkenal dengan sabarnya ya… gimana enggak, contohnya ada janjian jam 10.00 ternyata datang jam 12.00 (kali kali aja orang yg kita bawa rwzeki). jadi, ada baiknya kalo istilah JAM KARET di indonesia ini kita ubah menjadi BUDAYA MELATIH KESABARAN. kan lebih keren tuh. dan tentunya orang yang ngaret itu dapet pahala juga karena telah melatih kesabaran seseorang. iya gak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s