SIM dan Dompet

Sayah hanyah maok cerita kalok SIM (surat ijin melamar mengemudi) punyak sayah retak dan hampir patah. padahal tuh SIM belon ada setahun dibuat. kejadiannyah kemaren ketika sayah mbuka dompet, buat ngeluarin STNK (motor sayah dipinjem si bos buat mudik). Ternyatah SIM yang sayah taruh bersama STNK retak dan patah separo. OMG!!  😯

Padahal sayah udah make dompet eiger ukuran panjang (kayak dompet ceweks). sayah hanyah bisa menduga-duga. mungkin karena sayah dudukin tuh dompet atau karena tertindih badan sayah waktu tidur. yang jelas SIM sayah sekarang retak.

teman sayah jugax ada yang SIMnyah patah jadi dua, tapi dia rekatkan amak tempat simcard HP dibagian belakangnyah. jadi kalok diperikasa polisi masih bisa dibaca bagian identitasnyah (bagian belakang kan cuma pasal2 ya kan bro?). simbaks yosi (partner kerja) bilang kalok ketemuh polisi saat pemeriksaan ketahuan SIMnya retak, bakalan dipatahin sekalian amak tuh polisi. wah kalok begituh sayah bakalan nuntut nich!.  😈

sekarang sayah tambah ati2 biyar SIM sayah gak patah jadi dua. untuk mengantisisapi *hayah*, rencananyah sekarang sayah maok mbeli tas pinggang (yang biasa dipake para petualang ituh, nambahin koleksi sayah) buat naruh tuh dompet. sayah pikir kalok dompet ditaruh ditas, kayak ceweks ajah!. yawdah sayah maok mbeli tas pinggang ajah. buat naruh tuh dompet dan ngelindungin biar SIM sayah gak jadi patah. mumpung distronyah lagi ada diskon 30%.  😎

tas*gambar nyomot dari mbah google cos sayah belon mbeli*  :mrgreen:

Nyritain inih sayah jadi inget amak sebuah analogi (atau apa sayah gak begituh mudeng haks2). ceritanyah tentang nasihat seorang ibu pada anaknya.

Nak, pakailah sepatumu agar kakimu tak luka karena kerikil dan paku.

si anak pun mengikuti anjuran ibunya untuk memakai sepatu. keesokan harinya, saat si anak telah terbiasa memakai sepatu.

Nak, pakailah kaus kakimu agar kakimu tak lecet-lecet ketika memakai sepatu.

hmmm…jadi, barang apa yang lebih melindungi kakimu? tentu anda bisa menjawabnya, bukan?  :mrgreen:

terakhir……

Abeeayang maok ngucapin selamat tahun baru 1430 H. Semoga apa yang direncanakan ditahun ini bisa terlaksana dengan baik. dan Allah pemilik segala sesuatu, memudahkan segala urusan kita. maaf kalau saya pernah berbuat salah sama sampeyan semua.


30 thoughts on “SIM dan Dompet

  1. mau cara aman biar SIM ndak patah, boss ?
    di simpan di laci, hehehe…..
    enggak ding…becanda…. 😀
    gini bro, pas nyimpennya di dompet, tumpuk aja 3 kartu sekaligus di satu bagian kantong. kan lebih kaku tuh, jadinya nggak gampang patah kan ? terbukti kok 🙂
    ==========
    kok sama ya idenyah… 😛
    sayah tumpuk amak ATM :mrgreen:
    trus dompetnyah tak masukin tas pinggang… 😆

  2. Selamat memasuki taun baru 2009, semoga lebih sukses dari taun2 sebelumnya, amien…
    aku punya tas warisan neneku, mau mas? heheh.. sorryy…
    =========
    selamaty tahun baru jugax….sayah hanyah bisa mengamini doanyah…….. 😀
    hehehehehe…makasih wes…tentu warisan ituh jadi kenangan terindah… 😀

  3. sy juga sering ini….
    ATMku sering patah gara2 di dompet…
    skrg sy kalo bawa tas mending ta taruh tas tuh dompet biar ngak patah
    ==========
    sering gonta ganti pacar ATM berarti…. 😀

  4. Baru sekali mampir, disuguhin yang patah2 hehehehe.
    Selamat Tahun Baru dan Hijrahlah ke lebih baik
    ===========
    amien…selamat tahun baru jugax….dan syalam kenal…makasih telah mampir ke blog sayah…….. 😀

  5. Dompet itu taruh kantong belakang bee… hehe

    Kalo aku.. gak ada yang patah. Cuma rusak aja. Kartu ATMku tuch, tapi masih bisa dipake 😀

    Barang yang bisa melindungi ? Lotion biar kulit gak lecet-lecet pas pake kaos kaki ? :mrgreen:

    Oke – Met tahun baru juga bee 😉
    =====
    lotions? kek ceweks ajah! 😆

  6. Kang, selamat tahun baru yah, selamat hijrah … dan selamat memasuki ruang waktu yang baru.

    Dompet saya masih aman kang … photo akang juga masih bagus tersimpan disana, halah !!

  7. Kini kita telah berada di tahun 2009 Masehi, bersamaan dengan awal tahun Islam 1430 Hijriyah. Tahun baru masehi dan tahun baru Hijriyah yang telah kita masuki, menyisakan berjuta kenangan. Perjalanan waktu terasa singkat, umur pun tanpa kita sadari tak terasa semakin bertambah jumlahnya, namun sejalan dengan itu jatah hidup kita di dunia semakin berkurang. Bagi sebagian orang mengatakan bahwa “Waktu adalah Uang”, namun bagi orang beriman, waktu adalah “Amal dan kebaikan.”

  8. naruh dompetnya jangan di saku belakang kali.. selain rawan copet juga rawan patah

    eniwe, selamat tahun baru
    semoga tahun ini lebih menyenangkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s