Pilih: beli pulsa apa beli buku?

Dua kepribadian kembali bergumul dan mbacot ngalor-ngidul. Si Akang dan si Thole ituh lagi asyik ngomongin tentang tarip operator yang lagi gencar2nyah diiklankan di tipi. Dua kepribadian beda itu tiba2 sahaja terpaku pada masalah pulsa dan buku dikalangan mahasiswa. Ada apa (g)erangan? Yukk………. 😛

Kang?

Yo, le ada apa, aya naon, ono opo?

sampeyan khan mahasiswa, ya?

Yongkru….lha emange kamuh bukan mahasiwa, le?

Yo podho ae….ngene lo, kang. Saya miris, kang, melihat teman2 mahasiswa sekarang

Lha? emang ada apa sama teman2?

mereka ituh banyak ngabisin duit cuman buat beli pulsa.puluhan ribu sampe ratusan ribu

lha kalo mampu ya gak pa2 tho, le….

lha, iya, kalo duit sendiri sich gak pa2, ituh khan kebanyakan duit dari ortu mereka, lha kok pada di habisin buat beli pulsa. parahnya lagi, kang, kadang ada lo yang punya lebih dari satu simcard. lha apa gak jebol tuch dompet?

Hmmmm…gitu tho, le. tapi kita ya bisa apa…lha wong ituh hak mereka.

hak sich hak, kang…tapi ya kita sebagai teman harus mengingatkan…

betul, kamu, le…

(betul2…!! gundulmu kuwi) 😈
menurut survei Siemens Mobile Lifestyle III, 60 % remaja usia 15-19 taon dan pascaremaja lebih senang ngirim dan mbaca SMS dari pada mbaca buku, majalah atawa koran, kang…

dapet data darimana, le?

dari majalah Komputer Aktif (No 50 edisi 26 Maret 2003), kang…

wah…berarti temen2 kita harus kita nasehati ya, le…

betul, kang, saya juga miris ketika teman2 lebih banyak menghabiskan duit buat beli pulsa daripada buat mbeli buku2 literatur dari dosen…sayang banget ya, kang…

bener katamu, le…

(daritadi bener2 mulu) 😈
mereka cenderung lebih suka menikmati hal2 yang dapat dinikmati dengan cepat seperti pulsa yang dilakukan dengan cara SMS dari pada hal2 yang baru bisa menghasilkan dimasa depan seperti sebuah buku itu.

wah…gidu ya, le…tapi kenapa ya,le…

hmmm…Akang khan tau sendiri, buku2 sekarang mahal, pajak yang tinggi dan ditambah lagi dengan kualitas yang nggak terjaga…makanyah mahasiswa lebih mementingkan pulsanya….akibatnya ya…potokopi…. 😦

hmmmmm… *manggut2* trus menurutmuh solusinyah gimanah, le?

gini,kang…mereka bisa mbeli pulsa ampek ratusan ribu, kenapa gak bisa menyisihkan uang barang puluhan ribu buat beli buku…toh ituh buat kepentingan mereka sendiri…

Yapp…usul yang bagus… 😛

pokoknyah tergantung mahasiswanyah sendiri…pastinyah mereka dapat menentukan kebutuhan mana yang harus didahulukan…

ya..ya…ya…bedewei apa kamuh lebih memilih mbeli buku daripada pulsa, le…?

ya ndak juga, kang aku ya tetep mbeli pulsa…khan bukunyah udah dapet warisan dari kakakkuh…. 😆

oalah…..semprul 😈

*) sumber tema: buletin express, UNNES

“gatel”

“Ada apa kok mbalik, kang?”
gatel ok, lek
*cengengesan*
“wah..kalo gatel gitu musti minta cepet2 kawin, nich…”
hush!! sembarangan!!
“lha..apa lagi kalok gak gatel *gituan* ?”
semprul!! gatel nulis tauk!
“Oooo…”
A O A O…!!! sikat sisan kowe…!!! 👿
“lha kemarin kenapa kok gak nulis, kang?”
lagi banyak tugas, lek
“tugas apa?, tapi kok kemarin itu masih sempet koment di blog?”
Oww itu, lha aku khan njaga warnet, lek. Daripada bengong, tak buka ajah blognya, sekalian juga nyari tugas. Tugas metodologi Penelitian, suruh mbuat judul sama tema penelitian.
“mau mbuat skripsi ya, kang?”
Gak juga, itu cuman buat tugas yang nantinya buat latihan buat proposal skripsi. Tapi mungkin kalo disetujui mau tak buat skripsi benerannya.
“Oooo gidu ya, kang. Ada kabar apa di blogsphere, kang?”
Macem2, lek. WordPress itu dasboard nya baru, makanya kemaren ada yang bingung juga.
“bingung kenapa, kang?”
lha itu tools nya belon pamilier katanya
“ini mau nulis apa, kang?”
iseng ajah kayak bisanya

“iseng? apa gak nulis ajah kek yang lain?”
gak, ah. blog ini bukan blog yang latah. ini bukan pula blog tematis. jadi nulisnya apa ajah.
“blog latah? makanan apa itu, kang?”
rai2 panganan!! lha iya latah, kamu liat ajah di sana. dulu ada suharto mampus pada nulis semua, ada pilem ayat2 cinta,pada rame2 nulis…berlanjut masalah UU ITE, Bos Roy Suryo yang kebangetan itu, trus ada lagi yang lagi hangat “pilem FITNES”
“FITNA maksudnya? lha kalo blog tematis itu apa?”
ya FITNA itu. blog tematis ya blog yang ngangkat tema, kek blog yang khusus otomotip, blog resep makanan, blog antivirus itu yang kadang juga jadi ikutan latah
“Oooo…lha blog sampeyan ini, blog apa, kang?”
blog gado-gado
“lha ini panganan beneran?”
emang otakmu panganan tok
“lha trus maksudnya apa?”
ya bukan bukan terpaku pada tema, blog ini isinya macem2 sesuka hati pengen nulis apa ya tinggal nulis, yang penting dapat dipertanggung jawabkan.
“gitu ya, kang? jadi sampeyan habis ini mau nulis rutin lagi seperti kemarin?”
ya gak janji, lha wong tugasku mangsih banyak, kalo gatel lagi ya nulis, lagian besok juga aku mau pulang lagi ke brebes
“lha ngapain pulang lagi, kang? bukane kemarin udah pulang?”
lha wong kanjeng sinuhun nyuruh pulang, ya, aku pulang
“kok, ndadak gitu? lha gimanah sama ayangnya sampeyan, kang? bukane kemarin udah ditinggal?”
gak taulah, udah tak kasih tau dia itu…
“sampeyan mau dikawinin kali, kang…”
hush sembarangan!!!!
“lha kalo ayang sampeyan disini gatel gimana?”
Owalah…sontoloyo!!!!!!

Mangap lagih Sibuk Mid,Garap Tugas, amak mbiking Proposal Skripsi, beugh…mumetnyah…biking kepala maok pecah

Trima kasih
Matur Nuwun
Hatur Nuhun
Tengkyu
Buwadh semuah blogger nyang udah mampir ke Tempat Pembuangan Sampah inih. Mangap gak bisa ngasih suguhan apapong. Mangap jugax kalok gak semped mampir ke blog sodarah2 karena adah beberapa kesibukan: kek pak jabat ituh nyang sok sibuk padahal hasilnyah NOL BESAR

  • Sudagh menginjak waktunyah MID semester….arrrrrrrrrrghhhhhhhhhhhhhh 👿
  • Banyak tugas! inipidu maopong kelompok (musti presentasih jugax) 😦
  • Suruh mbiking proposal skripsih buwat tugas mata kuliah Metodologi Penelitian (nyang rencananyah bukang cumang buwat tugas, tapi maok tak lanjutin buwat skripsih benerannyah). Bertukar pikirang sedikit amak doseng mata kuliah tersebut tentang temanyah walopon dinilai belon spesifik. 😦  makasih jugax buwat deetha atas diskusinyah lwt chat nyang sangat menarik. Mungkin karena kitah bernasib samak (nggarap tugas proposal metodologi penelitian) jugax berlatar belakang anak akuntansi jugax, makanyah bisa nyambung 🙂  makasih bangedh deeth :mrgreen:

So, mangap kalok gak sempet silaturahim ke blog2 sodara2 semuah….sayah maok bersemadi dolo. Walopon mungkin arwah sayah bisah bergentayangang ke rumah sodara2…

 

Ah, Besok saja

ÿach…..minggu depan dikumpulin tugasnyah…..tutur seorang dosen

Fiuh…minggu-minggu inih lagi buanyak tugas. Mungking kerana kuliah udah teratur sekarang, nggak ada dosen nyang seenak udele dhewe maok pindah ruang atawa pindah hari kuliah. Dengan alesan nyang muacem2 nggak mangsup akal banyak tugaslah, banyak seminarlah, tetek bengek lainnyah [ada sinyalir kerana side job nyah dosen nyang bikin sering telat mangsup dan minta hari lain]. Hampir mendekati ujian MID semester jugax. 😦
Tugas individu, kelompok dan misi rahasia dari tiap dosen nyang biking kepala sayah muter 180 derajat celcius […cuaca kale…]. Dari cumang nyuruh ngerjaing soal, ngerjaing temen ndiri mbiking makalah, observasi…heh…… 🙄

Ah, besok saja ngerjainnyah. kataku dengan mantapnyah

Huh duasar lagi apes, besoknyah ada doseng nyang nggak berperikemanusiaan ngangsih sayah tugas lage. Dan hari beringsutnyah ada lage. fiuh…lengkap sudah perderitaan sayah. 😥
Akuh jadi puesing sendiri. Mana di warnedh banyak pelanggan dudulz lage 😈
Akhirnyah, pas hari H malamnyah aku baru kerjaing. Untung ajah ada pasilitas warned yang menunjang *hayah* buat ngerjaing tugas. Dengang konsekuensi tidor cumang 4 jam.
kuliah…tugas….kerja….aktipis
kuliah…tugas….kerja….aktipis
Arrrrrrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhhhhhhhh…….. 😈
si ayang tersayang nan muanis bukan kepalang marah2 gara2 akuh sering sibuk sendiri 😦
Sudahlah….
HIdup Mahasiswa !!!! :mrgreen:
😦 😦 😦 😦

*) pas lagi enyak2 nulis postingang inih ada sms dari penggemar rahasia temen cewek sekelas

Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan
dua tangan untuk memegang
dua telinga untuk mendengar
dan dua mata untuk melihat
tetapi mengapa tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita?
karena tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya
[…hayah opo kuwi lagi pusing2 gene…] 😈

Skripsi Terbengkalai

Kalimatnyah rada aneh nggak? :mrgreen:
Suatu malam aku ngobrol amak kakak kost di kamarnyah. Ini kebiasaan kami menjelang tidur. O iya namanyah Agus, namun anak-anak kost dan temen-temannyah sering memanggilnyah dengan sebutan KOMANDAN. Nggak tau pasti mengapa disebut demikian, tapi yang aku tau selain kolektor aksesoris dan berbagai perlengkapan seperti tas dll bermerek dengan simbol segitiga ituh, dia jugax suka yang berbau militer. Mungkin itu yang mengapa ia dipanggil Komandan.
Dia ngambil pendidikan elektro, karena memang suka ngotak-atik apa saja yang berbau elektro. Kamarnyah pun berantakan kayak pabrik elektronik. Apapun ia lakukan dari hal-hal sekecil apapun seperti menulis namanyah dikunci motor. Sekedar iseng daripada nggak ada kerjaan. Ia lakukan apapun hingga nggak heran ia sering tidur waktu subuh dan bangun jam 10 pagi.
Malam ituh kami ngobrol tentang skripsinyah yang sudah telat satu tahun karena dia kini sudah semester 10. Padahal teman-temannya kini ada yang sudah jadi guru. Aku heran kenapa ia sering membantu teman-temannyah untuk dalam menyusun skripsi dari sekedar penjelasan suatu bab hingga membuat alat untuk ujian skripsinyah. Selidik punya selidik ternyata dia mengaku bahwa ada saja kendalanya. Kalok lagi rajin nyelesein suatu bab malah dosennyah yang sulit dihubungi. Sudah dapat ide dan tinggal dituangin, komputer error, printer mati. Kalok udah siap semuanyah, gantian dianyah yang males. Ada-ada saja.
Tadi malem dia saat dia sibuk membuat alat semacam radio, dia mengeluh karena alat yang digunakan ada yang nggak nyala padahal dia membuat sesuai konsep yang dibuat sang dosen. Ternyata ada rangkaian yang salah yang dikonsep sang dosen. Setelah dosen dikonfirmasi dan diperbaiki konsepnyah, pas di test malah alatnyah nyala terus. Dia pun kemudian uring-uringan.
Wah, ternyata sang dosen jugax turut mempengaruhi kelambatan skripsinyah. Maok protes, dia dosen, masak mbikin konsep rangkaian saja salah. Atawa barang kali dirinyah yang salah mbuat. Ah, akhirnyah komandan tertidur karena pusing mikirin alatnyah…

Fenomena Pengemis Gaya Baru

sumbangan.jpg

Fakir miskin dan anak-anak terlantar ¨tidak” dipelihara oleh negara.

Setiap hari ada saja pengemis dan pengamen yang mampir diwarnetku berharap kocek menggelinding. Bukan hanya sesaat, tapi hampir tiap jam ada saja pengemis atawa pengamen yang mampir. Secara otomatis aku harus menyediakan recehan tiap hari.
Fenomena semakin banyaknya pengemis dan pengamen di sekitar kampusku ini terjadi belakangan ini. Dimulai sejak setahun yang lalu, banyak pengemis yang kebanyakan ibu-ibu yang ¨menyerbu¨ kampus kami. Mereka terkadang tidak sendirian, namun dua atawa tiga orang. Dengan pakaian sederhana berkerudung (bukan jilbab). Mereka berkeliaran saat jam-jam kuliah.
Cara yang mungkin (menurutku) agak beda ialah saat ibu-ibu pengemis mendatangi mahasiswa yang lagi duduk-duduk santai, sang pengemis bukan hanya menengadahkan tangan, namun dengan cara memelas menengadahkan tangan sambil berlutut. Agak risih jugax, namun terkadang mereka (para mahasiswa) akan menjadi iba dan selanjutnya kocekpun bergulir.
Mahasiswa yang risih dengan fenomena ini mengajukan permohonan kepada pihak universitas dan kelurahan setempat untuk menertibkan para pengemis tersebut. Dengan bekerja sama dengan POLMAS (polisi masyarakat) pihak universitas menertibkan para pengemis yang berkeliaran di area kampus.
Salah satu pengemis saat di wawancarai reporter buletin kampus, mengakui bahwa, alasan mereka memilih area kampus untuk mengemis ialah mereka menilai para mahasiswa lebih iba terhadap mereka dan tidak segan-segan untuk mengeluarkan koceknya. Mereka (pengemis) jugax beralih ke area kampus karena di jalan maupun di kota, mereka takut akan terjaring razia lagi.
Walaupun sudah dirazia dan di larang oleh pihak kampus dan kelurahan namun mereka kini kembali berkeliaran dikampus.
Ada fenomena lagi (sesuai judul postingan) adalah fenomena pengemis gaya baru (di sini). Pelakunya juga kebanyakan seorang ibu-ibu. Mereka tidak meminta-minta dengan menengadahkan tangan. Pakaiannya pun agak bersih dengan payung ditangan dan menenteng sebuah map. Usut punya usut ternyata map itu bertuliskan surat pernyataan dari sebuah yayasan untuk meminta sumbangan. Entah yayasan dari mana yang jelas banyak yang menilai kalau itu cuman yayasan fiktif.
Aku sempat merasa jengkel, iba, sekaligus geli dan ingin tertawa, pokoknya campur aduk. Kemarin ada seorang ibu-ibu dengan anaknya (membawa map dan payung) hendak ke warnetku. Ah, paling seperti biasanyah kayak yang lain, meminta sumbangan. Saya kira mau ke warnet, namun ternyata sang ibu menunggu diluar sambil duduk-duduk, dan sang anak (kayaknya berumur 7 tahuanan) yang disuruh masuk ke warnet untuk meminta sumbangan. Si adek kecil itupun menyodorkan mapnya kepada kami. Dan seperti biasa sesuai anjuran ketua RT kalau tidak boleh memberikan sumbangan dadlam bentuk apapun, kamipun menolaknya (waktu ituh aku amak si bos). Si bos pun menolak map si adek. Tapi ternyata si adek kecilpun merengek terus.
Mungkin karena ditolak terus akhirnya si adek melihat minuman di lemari pendingin dan merengek meminta minumannya.
¨pak, minta mimiknya….¨
*busyet aku di panggil pak*
äkupun mengambilkan aqua gelas dan memberikannya
¨yang besar itu pak…¨ rengeknya
Akhirnya aku pun mengambilkannya, ia pun senang dan segera keluar menemui ibunya.
Aku dan si bos geleng-geleng kepala.
¨hebat ya ibu itu, memanfaatkan anak kecil¨ gerutu si bos…

 

kU aKui tUbUhmU meLuNgLai

ku akui tubuhmu melunglai

sempat ku memuji dalam hatiku

jangan pikir aku ‘kan mencinta

ku hanya kagumi

hanya memuji……

krekkk……..

“mas, ada yang kosong?”

“ad, mba, nomor dua belas”

“makasih….”

****lima belas menit kemudian*****

“mas, ngeprint dong….”

“disimpen dulu, mba, file nya….”

“kok, nggak bisa mas…….”

*****menghampiri****

“ini pakenya apa tho, mas? susah banget….”

“linux, mba, sebenarnya gampang seh……sama ajah ama windows”

“oh…….”

“ini disimpen di dokumen jangan lupa dikasih nama dan belakangnya kasih titik Ha Te eM eL….”

“makasih, mas…..”

*****beberapa lama kemudian****

“udah, mas. yang tadi diprint semuanya ya, mas…….”

“ya, mba……..”

“mas2…dipindah di windows dulu….”

“word maksudnya?”

“oh, word yaks?”

“ada tujuh belas halaman, mba…”

“banyak bangeds…….”

“iya mba, emang segitu…”

“satu lembarnya berapa?”

“empat ratus, mba………”

“kasih diskon ya mas…..mas nya baik deh……..”

“iya mba……”

*****semenit kemudian*****

“berapa jadinya, mas?”

“tujuh ribu lima ratus mba…..”

“katanya mao didiskon, mas…….”

“udah, mba……..”

“tujuh ribu ajah deh mas……khan sama orang cantik……”

ARRRRRRRRRRRGGGGGGGGGGGHHHHHHHHHHHHHHHH  👿

JATENG 8 BESAR DUTA BAHASA NASIONAL

Delegasi Duta Bahasa Jawa Tengah dalam rangka lomba Bulan Bahasa Nasional yang diwakili M.Hariyanto (mahasiswa Unnes), dan Ririn Septian (mahasiswa Universitas Sains Qu’ran Wonosobo) berhasil masuk delapan besar dari 48 peserta. Kegiatan ini bertempat di gedung Pusat Bahasa Jakarta, selama 9 hari mulai kamis-jumat (1-9/11).

Terbaik pertama diraih delegasi Jawa Timur. Terbaik kedua dan ketiga masing-masing diraih delegasi dari Bali dan Nangroe Aceh Darussalam. Penilaiannya berdasarkan akumulasi saat pemberian materi di tempat karantina, meliputi keaktifan, kerapian, kedisiplinan, nilai presentasi, nilai tugas dan sebagainya.

Sebelum terpilih menjadi Duta Bahasa Jawa Tengah, Haryanto dan Ririn harus bersaing dengan 286 mahasiswa peserta lain. Seleksi tingkat provinsi ada dua, pertama, setiap mahasiswa wajib membuat artikel yang dipresentasikan kedalam 3 bahasa (Indonesia, Jawa, Inggris) yang kedua yaitu wawancara, meliputi UKBI (Uji Kelayakan Berbahasa Indonesia). Ahsin

*express buletin mingguan Universitas Negeri Semarang