kejadian perjalanan pulang

kemarin […10 november..] pagi sayah bersama wanitah sayah [….ayang….] pulang kerumah sayah di brebes. pagi-pagi bener kitah berangkat ke brebes. ada beberapa kejadian tentang anggota pramuka ksatria jalanan, ular belang. dan tentang perjalanan ituh sendiri. yuks mare……..

berangkat

  • pagi hari, tepatnyah jam 6, sayah telah siap2 dengan bekal untuk pulang. dirasa sudah siap, sayah pun menstarter motor dan menuju rumah si ayang buat njemput dia. di tengah perjalanan, saat jalan turunan, ada kecelakaan kecil. ternyatah ada temen PPL yang serempetan sama ibu2. jalanan macet karena memang kalok pagi2 Jl.Sampangan memang rame. ada yang kekantor, sekolah maupun aktifitas lainnya. sayah tak ikut mbantu mereka karena memang sudah ada banyak orang yang mbantu. perjalanan dilanjutkan kerumah ayang. setelah sampe sayah pamitan sama mas wawan buat nggondol adiknya ke rumah sayah    😆
  • sayah sama si ayang dengan berboncengan, memulai perjalanan kami ke brebes. belon ada satu kilometer, kira2 di Jl.Siliwangi, sayah liat ular belang alias ksatria jalanan sedang sibuk memainkan jemarinya di tuts HP. dimoncongnyah pun asap rokok menari2. padahal jalanan lagi padat merayap, sempet2nyah ngrokok sambil smsan. sambil mengendarai motor, sayah mepet2 dan nyeletuk “smsan terus…..” sambil berlalu. si ayangpun memukul pundak sayah “berani bener yang, ngomong gituh!“. dan perjalanan pun dilanjutkan.   😛
  • saat melewati kabupaten batang, setelah  melalui kawasan hutan, beberapa kendaraan diberhentikan oleh ksatria jalanan, termasuk sayah. sayah kira ada operasi orang ngganteng, musti sayah ketangkep  😆 lalu lintas, ternyatah tidak. semua kendaraan, baik dari lajur kiri maupun yang arah berlawanan diberhentikan karena sedang ada penaikan bendera  merah putih. wah sayah baru inget ternyatah kemarin peringatan hari pahlawan   😳
  • lajut, di wilayah udara kabupaten pekalongan ada operasi lalin, tapi dari arah berlawanan. terlihat beberapa terdakwa sedang bernego sama si ular belang. sayah istirahat sebentar di pekalongan.
  • lanjut, di pemalang sayah istirahat lagi. buat ngisi perut, sayah istirahat di alun2 kota pemalang sambil nyari bubur ayam. sepanjang pantura semarang-brebes alun2 pemalang lah yang paling rame, pake banget (walaupun di kendal tempat pak guru, pun rame kalau malam hari.  di alun2 kota pemalang sambil istirahat sambil makan bubur, ngliyat2 pemandangan disekitarnyah. banyak PKL dengan leluasa berdagang disanah. macam2, berbagai makanan, ada jugax odong2. niatnyah mau nyuruh si ayang naek odong2     :hwakakakaka    kalok di alun2 pemalang jadi inget makanan khasnyah, lontong dekem pak….? (lupa), makanan favorit waktu KKN. dan ternyatah kristina (penyanyi dangdut ituh, asli pemalang) jugax pernah makan di situh. (bangga banget????)    😆
  • jam 10 sampai di rumah.

pulang

  • jam 4 lebih cabut dari rumah. saat melewati kantor pengadilan brebes, ksatria jalanan pun menggelar operasi lalin dari arah berlawanan. mbikin macet ajah!  😈
  • melewati kabupaten pekalongan, mendung menyelimuti perjalanan kami. alhamdulillah tidak hujan. sampai kabupaten batang hingga kendal, jalanan basah. ternyatah habis hujan, untung gak kehujanan. tapi, walaupun hujan telah reda, di perjalanan, hawa dingin menyelimuti. bukan main dinginnyah!  😦
  • jam 8 sampailah dirumah si ayang, selse dyeh…!   :mrgreen:

gak ada yang menarik khan?  :mrgreen:

😳

beberapa musim di brebes

ups sory kawandh2 semuwah, sekarang jadih jarang ngeblog  :mrgreen:

yaiks….nich baru sahaja kambek lagi ke semarang, selama lima hari pulang kampung di brebes. yups mengenai judul di atas, buwat lebih jelas marihkitah bahas atu2…..  :mrgreen:

  • musim liburan

yach, s’cara habis ujian sayah memutuskeun buwat liburan ke kampong halaman nan jawuh dimato. lima hari adalah waktu terlama buwat sayah pulang. karenah biyasanyah sayah pulang umang barang  dua hari dua malam.  😛

kebetulan adik sayah terkecil imut muanies yang mangsih kelas 1 SD  kenaikan kelas, saya pun mengambilkan raportnya, nilainyah cukup bagus dan yang jelas naik ke kelas 2.

esok harinyah, sabtu 21 juni, adik sayah yang SMP, lelaki, ada pengumuman kelulusan, dan sayah pun kembali di minta ibu buwat jadi wakil beliau ngambil pengumuman keluusan adik sayah ituh. sayah sempet khawatir jugax kalo2 dia tak lulus. dan ternyatah setelah ku buka amplop pengumuman ituh, tertulis LULUS. senang jugax rasanyah  :mrgreen:

waktu pulang buwat mberi tahu semua anggota keluwarga, sayah pasang wajah murung, niat maok ngerjain adikkuh dulu bilang kalok gak lulus. dan rencanah sayah sedikit berhasil atau malah gagal? mangsalahnyah, waktu sayah coba ngerjain dia, bilang kalok dia gak lulus, adikkuh ituh cumang cengar-cengir, *hayah* sepertih kakaknyah yang ngganteng inih, punyak slogan “hadapi dengan senyuman”, terpaksa deh jujur, akuh bilang kalok dia sebenarnyah LULUS.  😆

  • musim panen

musim kedua adalah musim panen, yach….walopun musim panen sebulan yang lalu, tapi gaungnyah mangsih kentara  *hayah*. orang-orang di kampungkuh lagi bersuka cita karena bulan kemarin, pas panen bawang merah, kebetulan harga lagi naek2nyah, kontan sahaja masyarakat pada bersuka cita, sedikitnyah dapat uang 3 juta buwat yang cumang nanam bawang satu petak pun kualitas bawangnyah agak rendah, ada jugax, selain kualitas bawangnyah bagus dan punyak berpetak2 sawah, wah…..bisa kaya mendadak, puluhan juta bahkan ratusan juta bisa di dapat dari penjualan panen bawang merah ituh.

tak heran kalok banyak motor2 dari dealer banyak berseliweran, mereka pada beli motor. jadi inget waktu krisis moneter dulu, sebagian warga brebes terutama petani bawang merah hampir tidak ada yang merasa terganggu perekonomian keluarganyah, karena waktu ituh harga bawang merah melambung tinggi.

adanya musim panen ini, ada jugax musim yang terkait yaitu………

  • musim kawin

hahahaha….musim kawin?  😯  😆

ya iyalah…..karena udah memperoleh uang jutaan rupiah karena panen bawang merah, para orang tua melaksanakan hajatan buwat anaknyah, yaitu kawin menikahkan anaknyah. biyasanyah jauh2 hari udah di persiapkan kalok panen nanti buwat modal nikahan.  😆

setidaknyah ada dua sahabat SD waktu kecil, minggu inih melangsungkan pernikahannyah, kebetulan banget sayah di rumah jadih bisak menghadirinyah. kebetulan jugax sepupukuh yang jugax tetanggakuh jugax melangsungkan pernikahan. wah…..kampungkuh tuh bener2 rame dan bising   😆

  • musim pilkada

yupp….tanggal 22 juni kemarin pilkada jawa tengah di selenggarakan. pertama kalinyah warga jateng memilih gubernurnyah secara langsung. namun sayang dari lima orang yang mempunyai hak pilih hanyah dua yang berpartisipasi, mencoblos, hanya ibu dan bapak, sedangkan anak2nyah semuanyah GOLPUT  😳

walaupun ibu terus mendesak kamih buwat ikut nyoblos, sayah tak bergeming. sayah katakan sahaja pada ibu, “gak ada yang pantes, cumang sayah nyang pantes”  😆

sayah bukan warga negara yang baik?  🙄

ah, gak jugax….mungkin sayah bisa jugax dikatakan warga yang sangat baik, sayah takut salah milih, salah2 sayah bisak di kemplang Tuhan gara2 milih pemimpin yang gak amanat…  :mrgreen:

dan memang dalam kenyataannyah, walaupun pilkada dilangsungkan hari minggu tapi toh ternyatah warga GOLPUT (golongan luput) lebih banyak….  😛

“gatel”

“Ada apa kok mbalik, kang?”
gatel ok, lek
*cengengesan*
“wah..kalo gatel gitu musti minta cepet2 kawin, nich…”
hush!! sembarangan!!
“lha..apa lagi kalok gak gatel *gituan* ?”
semprul!! gatel nulis tauk!
“Oooo…”
A O A O…!!! sikat sisan kowe…!!! 👿
“lha kemarin kenapa kok gak nulis, kang?”
lagi banyak tugas, lek
“tugas apa?, tapi kok kemarin itu masih sempet koment di blog?”
Oww itu, lha aku khan njaga warnet, lek. Daripada bengong, tak buka ajah blognya, sekalian juga nyari tugas. Tugas metodologi Penelitian, suruh mbuat judul sama tema penelitian.
“mau mbuat skripsi ya, kang?”
Gak juga, itu cuman buat tugas yang nantinya buat latihan buat proposal skripsi. Tapi mungkin kalo disetujui mau tak buat skripsi benerannya.
“Oooo gidu ya, kang. Ada kabar apa di blogsphere, kang?”
Macem2, lek. WordPress itu dasboard nya baru, makanya kemaren ada yang bingung juga.
“bingung kenapa, kang?”
lha itu tools nya belon pamilier katanya
“ini mau nulis apa, kang?”
iseng ajah kayak bisanya

“iseng? apa gak nulis ajah kek yang lain?”
gak, ah. blog ini bukan blog yang latah. ini bukan pula blog tematis. jadi nulisnya apa ajah.
“blog latah? makanan apa itu, kang?”
rai2 panganan!! lha iya latah, kamu liat ajah di sana. dulu ada suharto mampus pada nulis semua, ada pilem ayat2 cinta,pada rame2 nulis…berlanjut masalah UU ITE, Bos Roy Suryo yang kebangetan itu, trus ada lagi yang lagi hangat “pilem FITNES”
“FITNA maksudnya? lha kalo blog tematis itu apa?”
ya FITNA itu. blog tematis ya blog yang ngangkat tema, kek blog yang khusus otomotip, blog resep makanan, blog antivirus itu yang kadang juga jadi ikutan latah
“Oooo…lha blog sampeyan ini, blog apa, kang?”
blog gado-gado
“lha ini panganan beneran?”
emang otakmu panganan tok
“lha trus maksudnya apa?”
ya bukan bukan terpaku pada tema, blog ini isinya macem2 sesuka hati pengen nulis apa ya tinggal nulis, yang penting dapat dipertanggung jawabkan.
“gitu ya, kang? jadi sampeyan habis ini mau nulis rutin lagi seperti kemarin?”
ya gak janji, lha wong tugasku mangsih banyak, kalo gatel lagi ya nulis, lagian besok juga aku mau pulang lagi ke brebes
“lha ngapain pulang lagi, kang? bukane kemarin udah pulang?”
lha wong kanjeng sinuhun nyuruh pulang, ya, aku pulang
“kok, ndadak gitu? lha gimanah sama ayangnya sampeyan, kang? bukane kemarin udah ditinggal?”
gak taulah, udah tak kasih tau dia itu…
“sampeyan mau dikawinin kali, kang…”
hush sembarangan!!!!
“lha kalo ayang sampeyan disini gatel gimana?”
Owalah…sontoloyo!!!!!!

Laporan Mudik per 20-23 Maret 2008

Hihihi…berdasarkan press release kemareng kalok akuh pulang ke kampuang nan jauh dimato :mrgreen:
Sekarang, berdasarkan permintaang dari pemirsa sekaliang, sayah kasih oleh2nyah dari perjalanang sayah pulang sampai kam bek lage ke perantauan.
press release?! emangnyah siapa loch! 👿
wokeh sayah runut perjalanangnyah….
hiappp, malamnyah akuh udah siap2, nyiapin pakean: kaos dua, sarung, picis, dua CD blank, peralatan mandi, semuanyah kumangsupin ke dalam tas eiger kesayangan *hayah* di dalamnyah udah ada seekor geranat nanas, sebiji tank, seikat peluru timah, sepotong lalat, seonggok kecoak, martil, gergaji, paku, honda jazz, pizza, bunga bakung, kulit pisang, kondom, mentega basah, siput, berang2, sekotak berlian, manisan mengkudu, melati dan terakhir ada kain kafan.
Kamis, 20 Maret
Sangat nyang ditujuh terjadi, terjadilah. Menurut rencananyah sayah akan mudik bersama teman seperjuangan diperantauan nyang nyasar kuliah di UDINUS naek mongtor. Beugh….biarlah terjadi……dasar kebo mangsih sahaja molor, mana telat lage 👿
tak kira dia udah nyiapin semuanyah sejak malam harinyah 👿
beugh…akirnyah jam 12.00 tepattt kittah cabut bulunyahdari semarang menujuh kampuang. Berboncengang naek mongtor bikin pegal nich bodi. BIking ceper bokong. Dalam perjalanangnyah kitah cumang istirahat sekali di Pemalang. Mampir di warung pinggirang sabuntar buat ngisi amunisi. Perjalanang dilanjutkan kembali setelah amunisi telah lengkap dan siap tempur kembalih. Lega rasanyah setelah melewati gerbang istanah bertuliskan “selamat datang kabupaten brebes”.
Segenap….hatikuh luluh lantak…. *hayah*
Jam empak soreh telah sampailah sangat nyang berbahagia, dengan selamat sentausa menghantarkan paduka raja ke depan pintuh…………………rumah :mrgreen:
Disambut gegap gempita rakyat jelatah nyang mengelu-elukan menyambut kedatangan sang jenderal *hayah katanyah rajah*
Jum’at, 21 Maret
Si calong dokter ternyatah nggak balik kampuang, katah pak haji, dia lagi praktik di puskesmas di sonoh. Padahal udah kangeng amak candaannyah. 😳
Pagi2 kuturut ayah ke sawah…. *hayah*
Akuh bersamah adek tercintah pagi2 udah pergi ke sawah buat ngirimin makanang para penggarap sawahkuh. Oh iyaks, padikuh udah panen dua petak karenah memang ditanam duluang, sedang nyang laing mangsih berdiri tegak bersamah padi2 tetanggah. Mungkin sebentar lagi maok panen raya. Tanah bekas padi tersebut akang ditanami bawang kembali makanyah pagi ituh para penggarap udah melaksanakan perintah ayahanda buat nggarap sawahnyah. Karena maok sholat jumat, akuhpung pulang lageh.
Sabtu, 22 maret
Seloroh sanak pamili pada kumpol buat nyiapin acara nujuh bulanang istri pamangkuh. Ibukuh sendiri sedari pagih hingga malam mangsih sibuk sahaja di rumah nenek buat nyiapin segala keperluang acara tersebut. Akuh pong ikut ambil bagian. Nyiapin segala peralatan buat acara “selamatan” pada malam harinyah.
Yaapp acarah dibiking sederhanah, seloroh undangan malam ituh telah hadir. Pamangku, sang empunya hajat, telah sampai di brebes sedari pagih bersama keluarga sang istri dari jakarta, karena memang pamangkuh ituh tinggal dan bekerjah disanah.
Menarik dan mungkin baruh kalik inih akuh tauk acara selamatan nujuh bulanan ituh. Sangat undangan telah hadir semuah dan sang ustad tengah membacakan mantranyah doanyah, istri sang pamang berlari keluar diikuti pamang dari belakang membawa telur dan dipecahkan di depang rumah ditengah orang2 nyang kusuk mengamini doa sang ustad. Kemudiang lari kebelakang rumah dan membersihkan diri. Hmmm….ternyatah gitchu yaks…nujuh bulanang…. :mrgreen:
Tengah malam ketika para tamu undangan dan acara telah selese, akuh pulang kerumah dan langsung tidor.
Minggu, 23 Maret
Akuh udah bersiap2 buat kambek lageh ke semarang. Ibukuh nyang sedari kemareng merengek pengeng ngikut akuh, katanyah beliau pengeng tauk rumah si Ayang. Ku paksa sajah beliau buat naek kereta api sajah, nggak usyah mbonceng akuh. Kesian beliau kalok kecapekan. Namung beliau tetap ajah ngotot. Walo terpaksa akhirnyah akuh turutin buat mboncenging beliau ke semarang.
Jam 10.30 akuh berangkat dari brebes. Ibukuh mbonceng sepeda mongtor bersamakuh, diselipi adekkuh nyang mangsih kecil ditengah menujuh kesemarang.
Al hasil, yach itulah…..ternyatah ibukuh kecapekan jugax. Kamih istirahat di POM besin di daerah Batang. Makang di warung dan melanjutkan kembali perjalanangnyah. Sampai di pintu gerbang semarang, ibuh menyuruhkuh istirahat kembali, dan kalik inih akuh bilang amak beliau, “mah, gini khan kecapekan….padahal dah tak suruh naek kereta saja…khan enak….”
ibukuh tetap sahaja bungkam, karena dari raut wajahnyah memang dia capek buangedh. Perjalanang di lanjutkan sampai di koskuh pukul 3.30 fiuh…perjalanang Brebes-Semarang biasanyah bisa ditempuh 3-4 jam kalik inih karena amak ibukuh di tempuh 5 jam.
Rasa capek menghinggapi, sesampainyah di kos, ibuh langsung tidor. Ku biarkan sahaja beliau biar istirahat.
Jam 7.30 malam, sesuai rencanah ibuh, kami pun bertandang *hayah* ke rumah Ayang tercintah.
(Ups iyaks, beberapa hari sebelumnyah saat sayah mangsih di brebes, Ayang kaget nerima smskuh tentang rencana Ibukuh nyang pengen kerumahnyah, si ayang keGe eRan dikirah maok dilamar, padahal ibukuh cumang maok tauk rumah sang ayang doanks 😆 )
Tepat jam 8 malam kamih sampai di rumah ayang tercintah. Disambut dengan gegap gempitah…. :mrgreen:
*) nggak usyah diceritain yaks ngapaing ajah disanah… 😳
Setelah ngobrol ngalor ngidul, jam 9 kamih cabut dari rumah Ayang tercintah. Lega rasanyah…..
*) udah yaks….nguantuks buangedh…. :mrgreen:
*tidor*

.

.

.

*) gak ada skrinsyut  👿

inyonge pulang kampung nang brebes

yiha…..besok tanggal merah yaks? 😆
libor puanjuang………… 😆
Kebetulan buanget besok ada dua tanggal merahnyah. Hmmm…bisa lama2 dirumah yaks selama beberapa hari. Biasanyah akuh pulang kerumah cumang dua hari satu malam sahaja karena emang musti balik lagi buat ngais tong sampah demi penghidupan disinih.
Beugh….gimanah yaks keadaan di brebes sanah? bapak ibu, adekku nyang muaniez baru kelas 1 SD ituh amak adek lelaki satu2nyah nyang maok ujian nasional, temen2 sepermainan dolo nyang mungkin mereka udah gag di kampung lagi pada merantau dan nikah. Sawahku gimanah yaks? bawangkuh udah tak panen dari dolo, keknyah sekarang lagi musim padi, hampir panen raya kalik yaks. Si calon dokter ituh jugax pulang kampung gag yaks?  :mrgreen:
Keknyah disanah bakalan rame karena bu lek kuh maok nujuh bulanan. Mustinyah pada kumpul semuah keluarga di brebes. Biasanyah bisa kumpul cumang pas lebaran ajah. Maklumlah dua pamankuh merantau ke jakarta semuah. Jadi teknisi disanah. Gag tauk kok pada larinyah ke jakartah semuah cumang akuh nyang sendiri di semarang.
Fiuh…bakalan banyak moment disana,……
Brebes……………………………………………………inyonge balik………. 😆 😆 😆
O iyaks…..ngunjungin gurukuh kalik yaks…ngasih semangat amak beliau biar gag terlalu mikirin musibah nyang di alaminyah….

Guruku di demo

Berita

Sungguh disayangkan berita inih baru akuh dengar sekarang. Sungguh malang nasib guruku inih. Berniat menegakkan disiplin di sekolah malah di demo para siswanya. Mereka menuntut agar sang guru dikeluarkan dari sekolah.
Kejadian inih berlangsung hari kamis (6/3). Saat ituh ditulis disitus itu bahwa ratusan siswa keluar kelas saat pelajaran berlangsung dan berunjuk rasa di lapangan upacara. Dengan bermodalkan poster mereka menuntut salah satu guru yang jugax asisten wakasek kesiswaan untuk dikeluarkan dari sekolah.
Para pendemo menilai bahwa sang guru tersebut sering memukul dan menendang dengan alasan tata tertib. Sang guru jugax dikatakan sering menyita HP sang murid dan seminggu baru di kembalikan. Selain itu sang guru jugax di tuduh “ada main” dengan salah satu siswanya yang jugax menjabat sebagai ketua osis.Menanggapi tuntutan para siswanya itu, Kepala SMAN 3 Drs Sri Lahir MPd berjanji akan menindaklanjuti. Namun dia meminta kepada ratusan siswa itu untuk menyampaikan aspirasi dengan baik, tanpa harus berunjuk rasa. Sri Lahir pun meminta pada perwakilan siswa-siswi dari kelas X, XI dan XII untuk menyampaikan unek-uneknya.
Berita inih sampai menyebar dan termuat dalam media cetak dan elektronik. Beberapa hari kemudian klarifikasi tersebut pun keluar. Sang kepala sekolah mengatakan bahwa oknum guru tersebut tidak terbukti melakukan tindak kekerasan seperti yang telah mereka tuduhkan.
Putri, sang ketua osis yang dituduh “ada maen” dengan gurunya, menyatakan bahwa tuduhan tersebut tidak benar dan cenderung tendensius. Tindakan tersebut telah mencemarkan nama baiknya, sang guru, dan sekolahan tentunya.
Tuduhan bahwa dia sering diajak bepergian (untuk pacaran-pen) dengan sang guru adalah tidak benar. Bahwa kalau dia bepergian ke objek wisata adalah untuk mensurvei lokasi perkemahan dan itupun dilakukan dalam satu rombongan.
Tanggapanku
Fiuh….anak jaman sekarang…..
Diajak tertib malah menolak. Hmmmmmmm…..
Demo bolehlah, asalkan itu benar dan bukan karena isu tapi fakta. Inih baru desas-desus, malah berdemo dan akhirnya ternyata tidak terbukti.
Sang guru, yach memang dia tegas. Dan dia dikenal sebagai guru yang kiler. Semua siswa segan pada beliau. Memang jadi tugasnya sebagai asisten wakasek kesiswaan untuk menjalankan tata tertib disekolah.
Dulu, waktu aku masih sekolah, setiap hari karena tugasnya, dia selalu berdiri didepan gerbang sekolah untuk memeriksa setiap siswanya yang melanggar aturan. Baik itu seragamnya yang gak bener, sepatunya yang gak item, ataupun yang telat masuk. Dan ndak pernah seperti yang dituduhkan para pendemo itu bahwa beliau sering maen pukul. Tidak, tidak pernah sekalipun. Beliau hanya menegur dan mungkin karena mimik wajahnya maka setiap siswa jadi takut.
Waktu kelas satu (sebelum akrab dengan beliau) aku pernah dikeluarkan dari kelas saat pelajaran yang beliau ampu yaitu KIMIA. Alasannya karena aku mbolos pada saat latihan pramuka yang memang ekskul pramuka wajib bagi kelas satu karena beliau adalah pembina pramuka. Ada tiga orang yang dikeluarkan dari kelas dan akhirnya kami ke warung makan (…jadi inget si JOK (ibu penjual nasi)…).
Al hasil nilai KIMIA ku dapat 5, hihihi… 😳
yang jelas emang aku gak sukak kimia 😈
Karena kejadian ituh, aku jadi penasaran dan berusaha mengikuti kegiatan pramuka. Saat ada pendaftaran anggota bantara pramuka aku pun ikut. Lambat laun beliau tahu saya dan kamipun makin akrab hingga aku dipercaya menjadi koordinator bantara. Dan lama-lama saat kenaikan tingkat jadi laksana aku jugax dipercaya jadi pradana (ketua pramuka).
Kami pun semakin akrab, dan penilaian bahwa beliau killer perlahan hilang. Dia sangat baik, mungkin terlalu baik. Istri beliau pun sangat baik. Kadang saat kami serombongan anak-anak pramuka dan osis main ke rumah beliau, oleh istrinya disuguhkan bermacam-macam makanan. Itulah yang menyebabkan kami sering maen dan berlama-lama disitu. 😳 Dua anaknya kini telah besar, yang pertama sudah SMP dan si kecil mungkin sudah SD.
Mengenai tuduhan “macarin siswa” yang gak jelas ituh dari mana, aku jadi prihatin dan geli jugax. Prihatin karena kenapa ada orang yang tega menuduh orang sebaik beliau. Dan geli karena kalok yang dituduh ituh beliau amak akuh 😯
Emangnyah eike cowok apapun….kekekekekekekeke… 😆
Jadi beginih loch…mungkin dari sekian banyak siswa, beberapa siswa atawa salah seorang siswa yang menjadi kepercayaan beliau. Mungkin dulu yang menjadi siswa kepercayaan beliau adalah aku. Dulu waktu aku maok mencalonkan diri sebagai ketua osis ditolak dengan alasan tidak memenuhi persyaratan. Lambat laun ketahuan bahwa inih karena rencana beliau agar akuh memangku jadi pradana ataw ketua pramuka. Di osis aku hanya sebagai kasi bela negara karena memang aku jugax sesuai jabatanku satunyah yaitu komandan peleton paskibra. Saat ada ekskul baru, PKS (patroli keamanan sekolah) aku jugax dipercaya sebagai ketuanyah.
Kalok ada pengiriman perwakilan sekolah aku yang berangkat. Kalok ada perkemahan kami pun survei ke lokasi bersama beliau sambil refresing. Lha trus kenapa akuh gak dituduh pacaran amak beliau yaks…?
Kalok alasan dia (sang ketua osis) perempuan dan aku laki-laki ituh jugax gak, karena waktu ituh yang survei bukan berdua tapi banyak siswa.
hiakakakakakakakaka… 😆
So? tuduhan bahwa beliau macarin siswanyah adalah omong kosong belaka.
postingan terpanjang dalam sejarah

 

Brebes Pecahkan Rekor Muri Makan Telor Asin Terbanyak

BREBES- Acara unik, ribuan orang makan telur asin beramai-ramai, kemarin dicatat Museum Rekor Dunia Indonesia (Muri). Kegiatan yang digelar melalui kerja sama antara Pemkab Brebes dan Sampoerna Hijau, bertajuk Nggak Ada Telor Nggak Rame itu berlangsung di Stadion Karangbirah, Kota Brebes.

Usai senam pagi, ribuan orang dari berbagai organisasi kemasyarakatan, PNS, dan unsur Muspida, berbaur di lapangan sepak bola. Mereka membentuk barisan bersaf (deret). Satu saf berjejer ke belakang masing-masing 50 orang. Semuanya berjumlah 100 saf.

Panitia kemudian memberikan komando agar satu per satu telur dibagikan. Sesaat kemudian, peserta serentak mengupas kulit telur dan memakannya secara rame-rame. Turut dalam acara itu, Bupati H Indra Kusuma, Wakil Bupati H Agung Widyantoro SH MSi, Kapolres AKBP Drs Firli MSi, Dandim 0713 Letkol Kav Widhioseno. Mereka ikut menikmati makanan khas Brebes tersebut.

Panitia menyediakan 5.000 butir telur. Namun sesuai hitungan petugas Muri, yang terlibat langsung makan telur 4.240 orang. Karena jumlah telur lebih banyak, tak sedikit peserta yang makan lebih dari satu butir. Tayoto (52), staf Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) Brebes, misalnya, menyantap empat butir sekaligus.

Produk Unggulan

Meski yang makan telur tidak sesuai rencana, yakni 5.000 orang, Representatif Muri Sri Widayati menilai, jumlah 4.240 orang sudah cukup mewakili pemecahan rekor. Dia menyebutkan, makan telur rame-rame tercatat sebagai rekor ke-2.947.

Bupati Indra Kusuma sebelum memberikan aba-aba makan telur, mengatakan, acara itu merupakan upaya memperkenalkan produk unggulan Brebes kepada masyarakat Indonesia maupun dunia internasional. “Mari kita dorong terus supaya usaha perajin telur asin bisa berkembang pesat,” pintanya.

Marketing Area Manager PT HM Sampoerna Tbk Wilayah Tegal Fidelis Indriarto menjelaskan, kegiatan itu diadakan untuk menghapus kejenuhan pada setiap penyambutan datangnya tahun baru.

“Masyarakat tentu bosan merayakan pergantian tahun hanya dengan konvoi keliling kota, menyalakan kembang api, dan meniup terompet. Sampoerna ingin mengadakan acara yang berbeda, namun sesuai ciri khas Brebes sebagai kota penghasil telur asin,” tuturnya.

Fidelis menambahkan, kegiatan itu sesuai dengan karakteristik brand Sampoerna Hijau yang mengedepankan pertemanan dan kebersamaan. Pencatatan rekor Muri itu merupakan kelima yang diterima oleh PT HM Sampoerna Tbk Wilayah Tegal yang juga mencakup Brebes. Dalam kegiatan itu, pihaknya melibatkan ASA Event Organizer. (wh-65)

Sumber : Suaramerdeka